Si Ema dan Hari Ibu


Hari ini, tanggal 22 Desember, tanggal dimana diperingati sebagai hari ibu? Jujur ya, aku heran banget kok bisa 22 Desember dijadikan sebagai hari ibu? Asal-usulnya gimana? Alasannya apa? Bagi yang tahu kasih tahu Meneer dong!

Meski masih penasaran dan jadi beban pikiran yang tidak pernah terselesaikan, soal gimana ceritanya 22 Desember diperingati hari ibu? Aku mencoba ikutan ngomongin soal ema, ya si ema. Kalo inget si ema, inget nasehatnya yang pernah diberikan. “Neer, nyari pacar itu jangan cuma cantik orangnya, cantik juga hatinya. Kecantikan fisik nggak bertahan lama, nggak abadi kaya cantik hati”.

Nasehat itu saking seringnya, sampai hapal di luar kepala. Entah sudah berapa kali, seribu atau sepuluh ribu, yang jelas itu nasehat bikin rungsing. Pernah sesekali aku jawab nasehat itu, males banget dengerin ceramahnya. “Ampuuuuuun ya sema ya, rewel dih”.

Aku bener-bener menyesal pernah menjawab nasehatnya itu. Setelah aku menjawab, muka si ema langsung kecut persis asem jawa. Aku telah bener-bener menyakiti hatinya. Lain waktu lain nasehat, si ema juga pernah ngasih nasehat berbeda. Katanya, kalo mau jadi orang sukses harus melakukan lebih baik dan lebih cepat dari orang lain.

Lantaran nasehat si ema itu, aku mulai membiasakan diri untuk melakukan segala sesuatunya lebih awal dan lebih cepat dari orang lain. Ketika waktu ngumpulin tugas PR hari Jum’at aku kumpulin hari Kamis. Saat Magang kerja, temen magang ngumpulin laporan kerja Senin, aku rampungin hari Jum’at. Bahkan upacara yang hari senin juga, aku datang pada hari Minggu, lalu berdiri tegap hormat di halaman sekolah.

Oh iya, aku tambah heran saat melihat temen-temen pesbuk bikin status baru, “Selamat Hari Ibu”. Emang ibu kalian punya akun pesbuk ya? Padahal, aku yakin lebih banyak temen-temen pesbukku yang ibu-nya tidak punya akun pesbuk. Lebih heran lagi, pada hari ibu itu temen-temen pesbuk ngucapin “terimakasih ibu”. Hari itu kan jumlahnya 365 setahun, emang yang 364 hari lainnya kalian nggak ngucapin terimakasih ya kepada ibu?

Selain hal tadi, ada juga yang pasang lirik “Ibu” lagu dari Iwan Fals atau “Bunda” lagu dari Melly Goeslow. Yang aku heran, emang penyanyi yang punya ibu cuma mereka berdua ya?

Eeeeee ... tahu nggak, aku pengen cerita. Ema-ku itu orangnya sangat sabar. Kesabaran si ema terbukti ketika ambil buku rapor aku. Si ema nggak marah sama sekali ketika ngeliat ada nilai sembilan di tiga mata pelajaran sekaligus; yakni sakit, izin, dan alfa.

Jaman SD dulu, aku sempet kesel sama ema-ku. Ceritanya begini, ada temen SD yang suka bilang kalo habis makan itu minumnya selalu pakai Marjan. Dalam hati aku ngedumel, ema-ku boro-boro Marjan, beli es campur aja itu sebulan sekali baru diturutin. Bagiku, minuman Marjan waktu SD itu minuman yang enak. Korban iklan juga sih dari TV, duuuuuuuuuuh keliatannya enak banget. Sampe ngiler dibuatnya.

Pernah aku sama ema nonton TV bareng menunggu bedug maghrib tiba, waktu itu mau buka puasa. Aku yang lagi ngidam Marjan sudah lama, akhirnya berani minta sama ema untuk dibeliin Marjan. Ema akhirnya menuruti permintaanku, dia janji besok mau membelikannya. Aku girang bukan kepalang. Besoknya aku tagih janji ema. Aku diajak ke Toko Intan, minimarket di desaku. Sepanjang jalan aku bersorak.

“Marjan ... marjan ... marjan ... marjan ...”

Aku sudah membayangkan akan segera merasakan kenikmatan marjan seperti iklan-iklan di TV. Apalagi setelah aku memegang botolnya, ada rasa cocopandan, vanilla, strawberry, dan lainnya. Makin ngeces aku dibuatnya. Aku ambil satu, langsung kubawa menuju kasir. Sambil berlari tak sabar, ingin kubawa pulang. Ema mengikutiku di belakang.

"Marjan piraan kih nok?” Tanya ema kepada kasir Toko Intan.
"Rp. 9000,-, bi”

Ema mukanya langsung ditekuk, lalu memolototiku untuk mengembalikan botol marjan pada tempatnya. Huuuuuuuuuuufft, aku kesel bener, bener-bener benci sama ema. Selepas aku taruh botolnya, aku langsung lari pulang. Besoknya aku diemin ema selama tiga hari. Aku nggak pernah nyahut kalo diajak ngobrol sama ema. Kesel sih, dongkol banget sama janji palsu si ema.

Ketika aku SMA, aku sadar kalo harga Marjan itu mahal. Uang Rp. 9.000,- itu bisa buat uang saku sekolah 3 minggu. Aku jadi husnudzon, bahwa harga Marjan nggak bisa kebeli sama kami yang boleh dibilang keluarga sederhana.

Dan ketika aku udah dewasa, pandangan aku berubah drastis. Ema nggak pernah beliin Marjan, karena dia sedang mendidik-ku untuk belajar prihatin. Sesekali ema memang membelikanku es campur, tapi ema nggak pernah beliin marjan karena itu pemborosan. Kalo beli minuman botolan, aku akan terbiasa, “tuman”. Sedikit-dikit bikin sirup marjan. Kalo habis pasti minta beli sebotol lagi.

Beda dengan beli es campur, harus mendatangi penjualnya, harus ngantri dulu. Ema mengajariku sebuah proses, bahwa untuk mendapatkan sesuatu itu tidak mudah, ada perjuangannya. Ya seperti membeli es campur. Meski sudah berjuang kadang hasilnya nggak sesuai, bisa saja udah capek-capek pergi ke tempat penjualnya, disana es campurnya habis atau malah sudah tutup. Ema-ku mengajari arti sabar dan arti perjuangan.

Dengan semakin dewasa, aku makin memahami arti perjuangan dan didikan si ema bagi kehidupanku saat ini. Bener-bener terasa. Aku nggak bakal bisa bales semua yang pernah si ema lakuin buat aku. I Love you mom!.
***
Sumber gambar untuk ilustrasi :
Dio Photograver

Akun resmi terkait informasi, pengumuman dan konten blog.

Comments


EmoticonEmoticon