Bertemu Calon Mertua - The Series of Talkiban [10]

Warnyem belum lama menerima uluran cinta Talkiban. Meskipun dikenal sebagai pemuda yang pelit, tetap aja Warnyem tak berkutik dibuatnya. Kan Talkiban dikenal juga jago ngrayu, romantis abis. Gimana nggak nrima, menyatakan cintanya aja dibawah menara Eiffel. So sweet. Waaaaaah, Warnyem klepek-klepek saat Talkiban mendengdangkan lagu-lagu rayuannya. Berasa terbang ke awan.

“Iya, bayangkan kita berada dibawah menara Eifel, nyem”. Talkiban membisiki, ketika Warnyem sudah duduk dibawah menara BTS Telkomsel.

Meskipun keputusan menerima cintanya Talkiban banyak disayangkan sahabat-sahabatnya. Warnyem cuek aja. Nggak peduli komentar sahabat-sahabatnya tentang Talkiban. Sebagaimana layaknya orang pacaran, Warnyem dan Talkiban akhirnya sering jalan berduaan. Baik ke taman kota, pasar, pantai, maupun alun-alun.

Cuma ada yang aneh. Sepanjang mereka berjalan berduaan, ya cuma jalan-jalan doang, ya benar-benar cuma jalan. Setelah satu-dua jam ya pulang. Setelah capek ya pulang. Warnyem akhirnya merasa jenuh juga, ada titik bosen dalam kehidupan romansanya. Warnyem pengen juga dong nongkrong di kafe misalnya, untuk menghabiskan waktu.

Talkiban selalu menolaknya, alasannya macem-macem. Sampai bosan mendengarkan jawabannya. Sekali pernah beralasan karena masih kenyang, lain waktu bilang baru aja makan di rumah. Bahkan pernah juga ngomentarin, bahwa kafe itu yang nggak enak lah makanannya. Bisa tahu nggak enak, emang kapan dia makan di cafe itu? Setahun hubungan, tak sekalipun mampir ke kafe itu. Tahu dari mana? Jago ngeles banget deh Talkiban. Ampuuuuuuuuuun !!

Warnyem mulai mengamini apa yang dikatakan sahabat-sahabatnya itu. Bahwa memang Talkiban itu pelit. Apalagi setelah terakhir dia meminta Talkiban untuk nongkrong di kafe. Lalu, ditolak dengan alasan sebentar lagi hujan nih, mendingan kita buru-buru pulang yuk, entar kehujanan. Lantaran hal ini, penilaian tentang Talkiban itu pelit semakin menguat dan yakin.

Warnyem sebel dong jadinya. Manyun tuh muka dipasang, biar Talkiban paham. Tapi apa yang terjadi, pura-pura bego Talkiban. Eeeee malah didiemin Warnyemnya. Akhirnya tetap aja ngalah lagi, Warnyem duluin ngajak ngobrol.

“Ya udah deh, nggak apa-apa, aku yang traktir. Yang penting kita makan di kafe itu. Aku laper banget nih. Kalo buru-buru kita bungkus aja ya, nanti makan di rumah”. Warnyem baik-baikin Talkiban. 

Tapi ya itu tadi, selalu ada aja alasan si Talkiban untuk menolaknya. “Nyem, nggak baik laki-laki sampai larut masih di rumah kekasihnya. Apa kata orang nanti?”

Ampuuuuuuuuun dah. Talkiban menang lagi. Kesel Si Warnyem. Sepanjang jalan pulang ke rumah diem aja kaya karung beras dibonceng. Sedikitpun tak bergeming.
***

Warnyem akhirnya curhat sama sahabatnya, si Carinih. Kalo kata Carinih sih, apa mau dikata, emang si Talkiban itu pelit, mana mau dia keluar modal buat pacaran.

Tapi kata Carinih lagi, masih mendingan lah dia nggak mau traktir daripada dia mau makan, tapi minta dibayarin pacarnya. “Iya juga sih”, batin Warnyem. Tapi Warnyem tetap penasaran dan bertekad cari akal untuk mengajak Talkiban makan bareng, nggak usah di kafe deh di warung kaki lima juga nggak masalah.

Singkat cerita, kesempatan itu datang saat Warnyem mau ulang tahun, sebagai kado ulang tahun Warnyem minta ditraktir, pokoknya makanan apa aja. Tanpa di duga, Talkiban langsung bilang iya.
“Horeeee… “. Kata Warnyem girang bukan main.

Pas hari ultah Warnyem. Mereka berdua akhirnya jalan menuju sebuah kampung, lalu turun di sebuah warung yang ramai pengunjung.

“Waduh kok ke warung jauh lagi di kampung”. batin Warnyem agak jengkel. Tapi nggak papa lah, paling enggak Warnyem pengen menghargai niat baik Talkiban. Lalu mereka masuk ke warung, ternyata Warung Rumbah. Warnyem agak kaget waktu duduk di warung, karena tampaknya Talkiban dan ibu pemilik warung ini akrab banget, waaahh jangan-jangan sering jajan ke sini nih, tapi nggak sekalipun ngajak aku. Batin Warnyem Geram.

“Pesen apa, nyem? Lotek apa rumbah”.
“Lotek aja, ban”

Lotek pun datang, dan ternyata rasanya enak. Kesempatan ini jangan disia-siakan, pertama kali ditraktir pula. Warnyem membatin. Dia pun ambil semua gorengan, tahu, tempe, cireng, perkedel. Sekalian seplastik krupuk dan juga cuci mulut, pisang raja sarinten 2 biji, jeruk, salak, dan apel. Sikaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaat.

“Rasain, mampus, ban”. Batin Warnyem geli. Selesai makan Talkiban langsung mengajak pergi.
“Loh, kok langsung pergi nggak bayar dulu” protes Warnyem.

Warnyem yang dalam kebingungan, langsung ditarik tangannya sama Talkiban. Merekapun berlalu meninggalkan warung. Dengan senyum kemenangan Talkiban bilang kepada Warnyem.

“Itu kan warung calon mertua-mu, nyem”
***

Akun resmi terkait informasi, pengumuman dan konten blog.

Comments


EmoticonEmoticon